Gubernur Jabar Tekankan Makna Demokrasi di HUT ke-72 Kemerdekaan RI

Pada momentum peringatan HUT ke 72 RI, Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan (Aher) menekankan pentingnya makna demokrasi. Baginya, demokrasi bukan semata mata sebagai wahana mencapai kekuasaan, melainkan sebagai cara mencapai dan mewujudkan harmoni kebang

Gubernur Jabar Tekankan Makna Demokrasi di HUT ke-72 Kemerdekaan RI

BANDUNG, FOKUSJabar.com: Pada momentum peringatan HUT ke-72 RI, Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan (Aher) menekankan pentingnya makna demokrasi. Baginya, demokrasi bukan semata-mata sebagai wahana mencapai kekuasaan, melainkan sebagai cara mencapai dan mewujudkan harmoni kebangsaan dan memuliakan rakyat. Aher juga mengatakan bahwa Pemilihan Kepala Daerah secara serentak, merupakan tugas semua masyarakat untuk melaksanakan dan mengawal seluruh proses serta tahapan peristiwa demokrasi tersebut agar berjalan aman, tertib dan lancar. " Untuk itulah, sosialisasi dan diseminasi informasi secara menyeluruh harus dilakukan, sehingga praktek demokrasi di Jawa Barat berlangsung secara berkualitas. Tolak ukurnya adalah meningkatnya partisipasi masyarakat sebagai pemilih dibandingkan dengan Pemilihan Kepala Daerah sebelumnya," ungkap Aher pada Upacara Peringatan HUT ke-72 RI, di Lapangan Gasibu Bandung, Kamis (17/8/2017). Demokrasi tersebut dapat menjadi jalan untuk mewujudkan Jawa Barat lebih maju dan sejahtera untuk semua. Terwujudnya komitmen tersebut juga sekaligus menunjukkan kontribusi nyata antara perangkat daerah dengan masyarakatnya dalam ikhtiar mewujudkan Indonesia yang berdaulat, mandiri dan berkepribadian berlandaskan gotong royong. Di Jawa Barat sendiri, bukti nyata hasil kerja bersama seluruh elemen masyarakat Jabar dengan pemerintah telah direpresentasikan melalui bermacam capaian dan keberhasilan. Seperti, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang meningkat dari 68,25 poin pada tahun 2013 menjadi 70,05 poin di tahun 2016. Begitupun dengan Indeks Pendidikan naik dari 58,08 poin menjadi 60,67 poin, Indeks Kesehatan​ naik dari 80,14 poin menjadi 80,68 poin, serta Indeks Pengeluaran melonjak dari 67,31 menjadi 70,24 poin. Jabar juga berhasil mempertahankan Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) pada kisaran 5 persen dalam kurun waktu 2013 sampai dengan triwulan 2 tahun 2017, dengan besaran angka​ Produk Domestik Regional Bruto sebesar 1.070 triliun rupiah pada tahun 2013 menjadi 1.652 triliun rupiah pada tahun 2016. LPE hingga triwulan kedua tahun 2017 mencapai 5,08 persen, lebih tinggi dari LPE nasional yang mencapai 5,01 persen. Selaras dengan itu, Jabar juga berhasil menurunkan tingkat pengangguran terbuka, dari 12,08 persen pada tahun 2008 menjadi 8,89 persen pada tahun 2016. Sedangkan angka kemiskinan berhasil diturunkan dari 13,01 persen (2008) menjadi 8,77 persen (2016). Angka ini lebih rendah dari angka kemiskinan nasional yang mencapai 10,70 persen pada tahun 2016. " Hal tersebut menunjukan kesenjangan ekonomi antara yang kaya dan yang miskin semakin rendah," beber Aher. Keseluruh capaian Jabar berbuah 232 penghargaan tingkat nasional yang terhimpun sejak 2008 hingga Juli 2017. Belum termasuk raihan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK-RI selama 6 tahun berturut-turut, dalam hal penyelenggaraan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD). Demikian pula dengan Pemerintah Kabupaten/Kota di Jabar, 24 dari 27 Kabupaten/Kota pun mendapat opini WTP dari BPK RI. " Untuk mempertahankan dan meningkatkannya dimasa depan, diperlukan komitmen kolektif dan kerja bersama yang kuat dari seluruh Perangkat Daerah​ Provinsi serta seluruh Kabupaten/Kota, termasuk masyarakat," kata Aher. (Bam's)

TAMBAHKAN KOMENTAR
BERITA BERIKUTNYA