Parlemen Eropa minta Konvensi Istanbul segera disahkan

Meskipun UE dan negara-negara anggotanya telah menandatangani perjanjian itu, tujuh di antaranya - Bulgaria, Republik Ceko, Hungaria, Lituania, Latvia, Slowakia, dan Inggris - belum meratifikasinya

Parlemen Eropa minta Konvensi Istanbul segera disahkan

BRUSSEL

Parlemen Eropa (EP) menyetujui resolusi untuk mendesak anggota Uni Eropa meratifikasi konvensi tentang pencegahan dan memerangi kekerasan terhadap perempuan dan kekerasan dalam rumah tangga yang dikenal sebagai Konvensi Istanbul.

Turki adalah negara pertama yang meratifikasi konvensi tersebut pada 2011.

Turki meyakini bahwa kekerasan terhadap perempuan adalah bentuk diskriminasi dan pelanggaran hak asasi manusia.

Meskipun UE dan negara-negara anggotanya telah menandatangani perjanjian itu, tujuh di antaranya - Bulgaria, Republik Ceko, Hungaria, Lituania, Latvia, Slowakia, dan Inggris - belum meratifikasinya.

Resolusi Parlemen Eropa yang tidak mengikat - didukung oleh 500 dari 751 anggota - mendesak negara-negara tersebut untuk memberikan persetujuan akhir untuk Konvensi Istanbul, sehingga dapat mengikat secara hukum.

UE hanya dapat meratifikasi perjanjian tersebut jika semua negara anggota menyetujuinya secara resmi.

Menurut Badan Hak Fundamental UE, satu dari tiga perempuan Eropa berusia 15 tahun telah mengalami kekerasan fisik dan/atau seksual, sementara satu dari 20 perempuan Eropa menjadi korban pemerkosaan.

Awal pekan ini, bertepatan dengan Hari Penghapusan Kekerasan Terhadap Perempuan Sedunia, puluhan ribu warga turun ke jalan-jalan di kota-kota besar di Eropa untuk menunjukkan dukungan mereka bagi Konvensi Istanbul.


TAMBAHKAN KOMENTAR
BERITA BERIKUTNYA